Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Kamus Bid’ah’ Category

Istighosah

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Istigotsah artinya berdoa memohon kepada Alloh Ta’ala pada saat-saat sulit dan kritis agar dihindarkan oleh Alloh Ta’ala dari situasi kritis tersebut. Yang sering terjadi di masyarakat adalah istigotsah tersebut dilakukan secara jama’i (bersama-sama) dan dipimpin oleh seorang ustadz atau kyai. Para peserta yang ikut dalam acara tersebut secara bersama-sama mengulangi dzikir-dzikir yang dilantunkan oleh sang ustadz.

Cara istigotsah semacam ini tidak pernah dicontohkan oleh Rosululloh sholallohu alaihi wasallam. Yang dilakukan oleh Rosululloh sholallohu alaihi wasallam ialah beristigotsah (memohon kepada Alloh Ta’ala) dengan sungguh-sungguh. Seperti ketika menjelang perang Badar, yaitu malam harinya, Rosululloh sholallohu alaihi wasallam dan para sohabatnya secara sendiri-sendiri beristigotsah memohon dengan sungguh-sungguh kepada Alloh Ta’ala agar dimenangkan dalam menghadapi tentara Quraisy yang jumlahnya berlipat-lipat dari jumlah kaum muslimin. Tetapi, Rosululloh sholallohu alaihi wasallam tidak pernah melakukannya secara berjama’ah. Beliau juga tidak mengajarkan lafaz-lafaz dzikir tertentu dalam beristigotsah. Ini semua termasuk bid’ah. Ini jika istigotsah tersebut ditujukan kepada Alloh Ta’ala. (lebih…)

Read Full Post »

Ruwatan

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Ritual ruwatan adalah sebuah upacara yang diadakan untuk menghilangkan kesialan. Menurut kepercayaan masyarakat Jawa ada orang-orang tertentu yang memiliki tanda-tanda kesialan di antaranya: anak tunggal laki-laki, anak tunggal perempuan, dua bersaudara laki-laki dan perempuan, dua bersaudara laki-laki, dua bersaudara perempuan, lima bersaudara laki-laki (pendawa), lima bersaudara perempuan (nga-yomi), dan anak yang lahir pada saat matahari terbenam (julung wangi) atau ketika matahari tepat di atas kepala (pangayam ayam). (lebih…)

Read Full Post »

Memasang Penolak Bala

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Setiap muslim wajib meyakini bahwa hanya Alloh Ta’ala sajalah Yang sanggup memberikan manfaat atau menolak suatu bala’. Tidak ada selain-Nya yang sanggup melakukan hal tersebut. Sedangkan cara-cara untuk meno-lak bala’ telah diajarkan secara rinci oleh Rosululloh sholallohu alaihi wasallam. Di antaranya adalah dengan membaca dzikir-dzikir tertentu yang telah diajarkan oleh Rosululloh sholallohu alaihi wasallam k-pada umatnya, seperti: Membaca surat al-Iklas, al-Falaq dan an-Nâs tiga kali di waktu pagi dan sore. (lebih…)

Read Full Post »

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Tidak jarang kita dapati makam-makam yang ramai didatangi para pengunjung. Mereka datang dari berbagai tempat yang jauh dengan hajat dan maksud yang berbeda-beda. Ada yang hajatnya ingin mendapatkan kekayaan, mengharap jodoh untuk putrinya, memohon kesembuhan dari penyakit yang berat, dan macam-macam hajat lainnya. Sebagian pengunjung itu ada yang memohon kepada Alloh Ta’ala di sisi makam tersebut, ada-pula yang memohon hajatnya dari si mayit. Perbuatan yang kedua ini yaitu memohon sesuatu dari si mayit adalah perbuatan syirik akbar yang mengeluarkan pelakunya dari Islam. Karena doa adalah ibadah yang tidak boleh ditujukan kepada selain Alloh Ta’ala. Barangsiapa yang berdoa memohon sesuatu dari selain Alloh Ta’ala, maka dia telah mensejajarkan Alloh Ta’ala dengan makhluk-Nya. (lebih…)

Read Full Post »

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Berdoa adalah suatu ibadah yang sangat dianjurkan. Untuk lebih terkabulnya doa, ada beberapa waktu isti-mewa yang berdoa pada waktu-waktu tersebut meru-pakan sebab terkabulnya doa seperti: pada sepertiga malam yang terakhir, antara adzan dan iqomah, ketika sedang sujud, ketika berbuka puasa, pada hari ‘Arofah, dan waktu-waktu lain sebagaimana yang telah diterangkan oleh Rosululloh sholallohu alaihi wasallam.

Adapun berdoa di sisi makam para wali, maka hal ini tidak pernah dicontohkan oleh Rosululloh  maupun salah seorang sohabatnya. Oleh karena itu, Imam Hafiz Jalaluddin Suyuti Syâfi’i berkata dalam kitabnya al-Amru bil Ittibâ’ halaman 63: (lebih…)

Read Full Post »

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Ziarah kubur adalah suatu ibadah yang disunnahkan dan tata caranya pun telah dicontohkan oleh Rosululloh sholallohu alaihi wasallam. Sedangkan tujuan disyari’atkannya ziarah kubur tidak lain adalah untuk mengingatkan kita akan akhirat.

Rosululloh sholallohu alaihi wasallam bersabda:

كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا فَإِنَّهَا تُذَكِّرُكُمُ اْلآخِرَةَ

“Dahulu aku melarang kalian untuk berziarah kubur, tetapi sekarang berziarahlah karena hal itu akan mengingatkan kalian kepada akhirat.” (HR. Muslim, Tirmidzi dan Ibnu Mâjah) (lebih…)

Read Full Post »

MIMBAR HADITS

MIMBAR HADITS

Termasuk rahmat Alloh Ta’ala adalah Dia menciptakan bin-tang-bintang di langit yang memiliki faidah dan manfaat besar bagi kemaslahatan hamba-hamba-Nya. Alloh Ta’ala menciptakan bintang-bintang untuk tiga hal: penghias langit, pelempar setan dan tanda bagi orang untuk menge-nali arah.

Imam Bukôri menyebutkan hadits secara mu’allaq dalam sohihnya:

“Sesungguhnya Alloh menjadikan bintang-bintang ini hanya untuk tiga hikmah: Dia menjadikannya sebagai penghias langit, tanda-tanda untuk penunjuk arah dan sebagai pelempar setan. Barangsiapa berpenda-pat selain itu, maka ia benar-benar berkata dengan pendapatnya sendiri, meleset dari keberuntungannya dan menyia-nyiakan bagiannya serta memaksa-kan suatu yang ia tidak mengetahuinya.” (lebih…)

Read Full Post »

Older Posts »